Selasa, 23 April 2013

sesuatu yang kita sebut dengan 'ekspresi'

kali ini gue mau ngebahas tentang sesuatu yang kita sebut dengan 'ekspresi'. kenapa gue pengen ngebahas ini?? jawabannya karena masalah terberat gue dari jaman dulu sampai sekarang adalah segala hal yang berhubungan dengan ekspresi.


oke, semakin bertambahnya umur gue dan semakin banyak lingkungan yang gue temui,. semakin gue tau bahwa ekspresi adalah salah satu unsur terpenting untuk menunjang ke'eksistan seseorang dalam sebuah komunitas. semakin heboh seseorang maka akan semakin populer orang itu.. sebagai contoh, dalam lingkungan komplek perumahan, ibu2 yang paling rumpi lah yang biasanya jadi focal pointnya. sedangkan ibu2 yang pendiem, jarang bergaul bakal tenggelam dan gak disadari keberadaannya..


dan itu selalu terjadi pada gue.. (︶﹏︶)


gue perhatikan setiap kali orang yang baru kenal gue, biasanya bakal males deket2 gue. kenapaa??? ( ۳ ˘̶̀• ̯•˘̶́ )۳, padahal gue lucu loh...


dan ternyata, survey membuktikan bahwa rata2 orang yang baru kenal gue menilai gue orangnya terlalu cuek, datar, dan ekspresi cenderung ke arah judes.
DEMI TU-HHHH-AAANNN!!! itu bukan mau gue.


yah, seringkali memang kita gak bisa menilai diri kita sendiri. kadang yang kita anggap 'biasa aja' bagi orang itu adalah 'sesuatu'. kadang yang gue anggap gue sudah wajar, tapi bagi kebanyakan orang gue gak wajar. mereka bilang gue suka sibuk sendiri, cuek, individual, flat, galak.., padahal gue sendiri sudah merasa cukup ramah sama meraka..


entahlah ƪ(‾ε‾")ʃ
mungkin,.. mungkin bener..
mungkin gue terlalu introvert..
mungkin sebenernya gue juga ngerasa..
tapi, mungkin juga gue sebenernya gak tau harus gimana..?


dari kecil, lebih tepatnya dari Tk sampai SMP, gue ada di lingkungan sekolah yang sama.. jadi di masa2 itu gue masih belum sepenuhnya sadar dengan ke introvertan gue.. ya walaupun sebenernya orang rumah sering bilang kalo gue emang terlalu tertutup dan gak banyak omong, jadi gampang diurus. -__-"


mulai masuk SMA baru perlahan gue mulai merasa kesulitan.. gue gak gampang akrab. sekalipun gue sering ketemu dan ngobrol sama temen2 gue dikelas. gue lebih sering bareng Dea, temen gue dari kecil dan waktu itu kita sebangku. kalo sama yang lain gue lebih suka seperlunya.. gak tau juga kenapa..
akhirnyaa, di akhir semester 2 kelas 1, mau naik kelas 2 baru gue bisa akrab sama temen2 sekelas gue. tapi sayangnya telat, akrabnya pas udah kenaikan kelas. ya percuma. ntar juga misah kelas lagi. ntar juga gue nemu teman baru lagi, dan gue mesti adaptasi lagi..

dan di bangku SMA ini juga gue baru nyadar kalo gue punya ekspresi jutek, dan itu yang bikin temen2 gue segan kenalan sama gue.. terus terang gue syok ya.. gue sama sekali gak nyadar kalo muka gue jutek. gue ngerasa muka gue manis soalnya. ┒(ˇ_ˇ)┎


lulus dari SMA gue lanjut ke jenjang kuliah. nah disini inii... kan gue nemu orang2 yang bener2 baru ya.. yang emang gak kenal sama sekali siapa gue.. jadi penilaiannya pasti subjektif masing2 individu..
awalnya gue agak susah bergaul sama mereka.. yah karena pada dasarnya gue emang susah adaptasi.. karena susah adaptasi tadi, gue jadi lebih banyak milih buat diem, dan seperlunya. jadilah gue dibilang sombong, cuek.. tambah lagi muka gue udah cetakannya judes. jadinya gue dicap antagonis. sian banget kan gue..
padahal gue aslinya baik lo..


lambat laun gue mulai ngerasa kalo sifat gue ini kurang baik.. gue jadi kurang terbuka sama lingkungan.. kalo udah sampe kost langsung masuk kamar, kunci pintu, gak pake 'say hai' sama penghuni lainnya.. dan gak buka kamar sama sekali sampe gue ngerasa berkepentingan buat keluar, kecuali ada yang ngetok 'nina, ninaa keluar pang!' atau ada yang ngetok buat minjam barang..
dikampus pun gue gitu.. kalo udah selesai semua urusan gue bakal langsung pulang dan bertapa dikamar.. gue agak anti yang namanya nongkrong tanpa tujuan.. males aja.. daripada nongkrong2 kaya begitu mending gue tidur.. kebetulan juga temen2 gue yang akrab waktu itu punya paham yang sama. jadinya klop, semakin introvert.


mulai memasuki masa skripsi gue mulai kesulitan.. yap, karena temen2 sealiran gue udah gak bisa bareng gue lagi. kita sibuk sama urusan masing2, dan gue telat setengah semester dari mereka gara2 dapat dosen pembimbing yang... begitulah  (︶﹏︶).


gue masuk studio yang berbeda dari mereka.. dan disini gue bener2 sendiri tanpa temen2 sealiran gue tadi..
susah banget.. gue banyakan diem, konsen ngegambar dibanding ikut bercanda..
pasang headset, muka lurus ke laptop, teh kotak di seblah kiri, kemudian hadap kanan ke meja gambar, lalu ketiduran..
tapi lama kelamaan, gue mulai bisa terbuka.. gue jadi bisa bercanda, begaul sama mereka..
sumpah ternyata bergaul itu menyenangkan ya! :D
saat itu gue udah ngerasa kalo gue udah bisa gaul! yeah!!!

dan...
diakhir studio.. pas kita lagi berat2nya buat pisah dari yang tadinya setiap hari bersama..
ntah kenapa waktu itu gue disematkan gelar 'muka datar' sama temen2 studio TA gue.
syok! =___=''. (padahal gue pikir gue udah gaul..)


aahh, sulitnya berekspresi..


memasuki lingkungan kerja, kekakuan gue semakin parah.. gue semakin pendiem. sebenernya ini karena gue canggung. gue berada di lingkungan yang sepenuhnya baru.
siapa mereka?
dimana gue?
jadilah gue cukup merasa tertekan..


gue menutupi ketertekanan gue dengan berusaha terlihat setenang mungkin. tapi ternyata menurut pandangan mata orang2 diluar sana gue justru keliatan angkuh, cuek, dan.. datar. -_-"
entahlah, benci banget dikatai datar.. karena gue sebenernya gak ngerasa kalo gue datar.. gue lebih suka kalo kata datar tadi dirubah jadi 'cool' *senyum tiga jari*.


yah, dari semua yang sudah gue ceritain diatas kesimpulannya, gue terganggu dengan sifat gue sendiri yang sulit berekspresi. karena menurut pengalaman gue, sifat kaku itu justru menyusahkan gue sendiri dalam lingkungan pergaulan gue. coba aja, siapa sih yang suka jalan sama orang yang kalo diajak ngomong semangat2 ditanggapinnya dengan muka lempeng. jadinya kan basi ya.. -_-


"ngomong sama nina ni sama ja kaya ngomong lawan batu." (Nenny, 20tahun, adik durhaka)


setelah ngomong kaya barusan, adek gue langsung berubah jadi batu karena gue kutuk.


gue agak heran dengan orang2 yang justru melakukan pencitraan judes sama dirinya.. mereka bangga dicap sombong, cuek, dsb.. kenapa mereka justru bangga? itu sifat jelek cuy! gak akan ada yg ngerasa nyaman dengan sifat yang kaya gitu.. coba aja loe sendiri disuruh pilih, loe lebih suka mana.. temenan sama orang yang ramah apa orang yang cuek?? pasti sama yang ramah kan? nah itu! jadi cuek itu gak bisa memberikan rasa nyaman buat orang2 terdekat kita karena dianggap gak peka. dan mungkin ini juga salah satu faktor kenapa hubungan percintaan gue selalu kandas ditengah jalan #nangis.


sampe detik ini gue masih terus berusaha untuk berubah, berubah jadi lebih ekspresif, lebih ramah, lebih peka dan lebih perhatian tentunya. gue capek dikatain cuek, gue capek dikatain datar.. gue emang orangnya serba seperlunya, tapi gue gak sombong kok.. cungguh!
gue selalu berusaha senyum sekarang, soalnya gue sadar senyum gue manis *senyum tiga jari*.
dan semoga orang2 disekeliling gue sadar kalo gue sedang berusaha ramah.

karena kata pepatah "senyum adalah garis lengkung yang dapat meluruskan banyak hal"

◦^⌣^◦

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar